Desa Bantal

bantal.desa.id | bantal.desa.id@gmail.com


Memahami Alur dan Peran Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa.

date_range 06 Jun 2022 08:08:01 favorite 51 Kali


bantal.desa.id | bantal.desa.id@gmail.com

settings Pengaturan Layar

  • H. SAHIJO

    Kepala Desa

    Hadir di Kantor Desa
  • AH. BAKIR

    Sekretaris Desa

    Hadir di Kantor Desa
  • RIFAI FAUZI

    Kasie Pemerintahan

    Hadir di Kantor Desa
  • MARDI UNTUNG

    Kasie Kesejahteraan

    Hadir di Kantor Desa
  • YUSUP

    Kasie Pelayanan

    Hadir di Kantor Desa
  • ARIK ISWANTO

    Kaur TU & Umum

    Hadir di Kantor Desa
  • KURNADIYANTO

    Kaur Keuangan

    Hadir di Kantor Desa
  • ARIFIN

    Kaur Perencanaan

    Hadir di Kantor Desa
  • SA'RANI

    Kadus Utara

    Hadir di Kantor Desa
  • SUIMAN

    Kadus Tenggara

    Hadir di Kantor Desa
  • SUWANDI

    Kadus Selatan

    Hadir di Kantor Desa
  • ULFATUN NISA'

    Staff TU & Umum

    Hadir di Kantor Desa
  • RIA MAISAROH

    Staff Keuangan

    Hadir di Kantor Desa
  • SUKARNO

    Staff Perencanaan

    Hadir di Kantor Desa
Syarat Pelayanan di Desa Bantal dengan membawa E-KTP dan Bukti Tanda Pelunasan SPPT PBB-P2 Tahun berjalan | Jangan Lupa tetap ingat pesan Ibu, pakai masker saat keluar rumah, biasakan cuci tangan pakai sabun dan rindari kerumuman. Jaga Diri, Jaga Keluarga, Jaga Negara!

Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa (APBDesa) adalah instrumen penting yang sangat menentukan dalam rangka perwujudan tata pemerintahan yang baik (good governance) dan pelaksanaan pembangunan di tingkat desa. Tata kelola pemerintahan yang baik, diantaranya diukur dari proses penyusunan dan pertanggungjawaban APBDesa. Memahami proses pada seluruh tahapan pengelolaan APBDesa (penyusunan, pelaksanaan, pertanggungjawaban) memberikan arti terhadap model penyelenggaraan pemerintahan desa itu sendiri.

Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa sebagai sebuah dokumen publik sudah seharusnya disusun dan dikelola berdasarkan prinsip partisipatif, transparan, dan akuntabilitas. Rakyat yang hakekatnya sebagai pemilik anggaran haruslah diajak bicara dari mana dan berapa besar Pendapatan Desa dan diajak bermusyawarah untuk apa uang Desa di belanjakan. Dengan demikian harapan tentang anggaran yang digunakan untuk kesejahteraan rakyat benar-benar akan terwujud dan dapat memberikan arti serta nilai bahwa tatakelola pemerintahan desa dijalankan dengan baik.

Pengelolaan Keuangan Desa sebagai rangkaian kegiatan, diawali dengan kegiatan Perencanaan, yaitu penyusunan APBDesa. Dengan demikian, penting untuk memahami secara tepat berbagai aspek APBDesa: fungsi, ketentuan, struktur, sampai mekanisme penyusunannya, sebagaimana diuraikan sebagai berikut :

PENGERTIAN 
Secara umum, pengertian perencanaan keuangan adalah kegiatan untuk memperkirakan pendapatan dan belanja untuk kurun waktu tertentu di masa yang akan datang. Dalam kaitannya dengan Pengelolaan Keuangan Desa, perencanaan dimaksud adalah proses penyusunan APBDesa.

Penyusunan APBDesa berdasar pada RKPDesa, yaitu rencana pembangunan tahunan yang ditetapkan dengan Peraturan Desa (Perdes). Dengan demikian, APBDesa yang juga ditetapkan dengan Perdes, merupakan dokumen rencana kegiatan dan anggaran yang memiliki kekuatan hukum.

FUNGSI APBDESA
Sebagai dokumen yang memiliki kekuatan hukum, APBDesa menjamin kepastian rencana kegiatan, dalam arti mengikat Pemerintah Desa dan semua pihak yang terkait, untuk melaksanakan kegiatan sesuai rencana yang telah ditetapkan, serta menjamin tersedianya anggaran dalam jumlah tertentu, yang pasti, untuk melaksanakan rencana kegiatan dimaksud APBDesa menjamin kelayakan sebuah kegiatan dari segi pendanaan, sehingga dapat dipastikan kelayakan hasil kegiatan secara teknis.
 
KETENTUAN PENYUSUNAN APBDESA
Dalam menyusun APBDesa, ada beberapa ketentuan yg harus dipatuhi:
1. APBDesa disusun berdasarkan Peraturan Desa tentang RKPDesa.
2. APBDesa disusun untuk masa 1 (satu) tahun anggaran, terhitung mulai 1 Januari sampai 31 Desember tahun berikutnya.
3. Rancangan APBDesa harus dibahas dan disepakati antara Kepala Desa bersama Badan Permusyawaratan Desa (BPD).
4. APBDesa dapat disusun sejak bulan September dan harus ditetapkan dengan Perdes, selambat-lambatnya pada 31 Desember pada tahun yang
    sedang dijalani.
 
Selain itu, secara teknis penyusunan APBDesa juga harus memperhatikan:
Pendapatan Desa :
Pendapatan Desa yang ditetapkan dalam APBDes merupakan perkiraan yang terukur secara rasional dan memiliki kepastian serta dasar hukum penerimaannya. Rasional artinya menurut pikiran logis atau masuk akal serta sesuai fakta atau data.
Belanja Desa :
Belanja desa disusun secara berimbang antara penerimaan dan pengeluaran, dan penggunaan keuangan desa harus konsisten (sesuai dengan rencana, tepat jumlah, dan tepat peruntukan), dan sesuai dengan ketentuan dan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
Pembiayaan Desa
Pembiayaan desa baik penerimaan pembiayaan maupun pengeluaran pembiayaan harus disesuaikan dengan kapasitas dan kemampuan nyata/sesungguhnya yang dimiliki desa, serta tidak membebani keuangan desa di tahun anggaran tertentu.
SiLPA (Sisa Lebih Perhitungan Anggaran) :
Dalam menetapkan anggaran Sisa Lebih Perhitungan Anggaran Tahun Anggaran Sebelumnya (SiLPA), agar disesuaikan dengan kapasitas potensi riil yang ada, yaitu potensi terjadinya pelampauan realisasi penerimaan desa, terjadinya penghematan belanja, dan adanya sisa dana yang masih mengendap dalam rekening kas desa yang belum dapat direalisasikan hingga akhir tahun anggaran sebelumnya.
 
Peran Para Pihak Yang Terlibat Dalam Penyusunan APB Desa :
Masing masing pihak yang terlibat dalam penyusunan APB Desa Partisipatif mempunyai peran sendiri-sendiri sesuai dengan tugas pokok dan fungsinya masing-masing.
 
Peran Kepala Desa
1. Menyiapkan SK Tim Penyusun
2. Membahas Raperdes APB Desa dan Ranperdes APB Desa Perubahan bersama BPD
3. Menetapkan Perdes APB Desa dan Perdes APB Desa Perubahan
4. Mensosialisasikan Perdes APB Desa, APB Desa Perubahan dan Perdes Pertanggung-jawaban APB Desa
5. Menetapkan kebijakan pelaksanaan APB Desa
6. Menetapkan kebijakan pengelolaan barang desa
7. Menerbitkan Keputusan Pelaksana Teknis Pengelolaan Keuangan Desa (PTPKD)
8. Menetapkan bendahara desa
9. Menetapkan petugas yang melakukan pemungutan penerimaan desa
10. Menetapkan pengelolaan aset desa.
 
Peran Sekertaris Desa
1. Memimpin penyusunan Rencana Kerja dan Anggaran (RKA)
2. Menyiapkan Ranperdes APB Desa, Ranperdes APB Desa Perubahan dan Ranperdes Pertanggungjawaban APB Desa.
3. Memeriksa dan merekomendasi RAB yang diusulkan oleh pelaksana.
4. Menyusun Rancangan Keputusan Kepala Desa terkait Pelaksanaan Perdes APB Desa dan APB Desa Perubahan.
5. Mendokumentasikan proses penyusunan APB Desa, APB Desa Perubahan, dan Pertanggungjawaban APB Desa.
Dalam melaksanakan tugasnya, Sekretaris Desa dibantu oleh Pelaksana Teknis Pengelolaan Keuangan Desa (PTPKD)
 
Peran BPD
1. Membahas Raperdes APB Desa dan APB Desa Perubahan bersama Kades dalam rangka memperoleh persetujuan bersama
   (Pembahasan    menitikberatkan pada kesesuaian RAPBDesa dengan RKP Desa).
2. Menyetujui dan menetapkan APB Desa dan APB Desa Perubahan bersama Kepala Desa.
3. Mengawasi Proses Penyusunan dan Implementasi APB Desa.
 
Peran Masyarakat
1. Konsolidasi partisipan yang terlibat dalam proses.
2. Agregasi kepentingan (mengumpulkan kepentingan yang berbeda beda).
3. Memilih preferensi (prioritas) program dan kegiatan.
4. Monitoring dan evaluasi pelaksanaan Perdes APB Desa.
5. Terlibat dalam penyusunan RKA (sesuai tema kegiatan).
 
Peran Bupati
1. Melakukan Evaluasi
2  Melakukan Pembinaan
3. Melakukan Pengawasan
Dalam melaksanakan tugas tersebut, Bupati melimpahkan tugas kepada Camat dan satuan kerja perangkat daerah yang mengampu pemberdayaan desa.
 
Tahapan penyusunan Rancangan APBDesa harus disusun oleh Pemerintah Desa setelah bupati/walikota menetapkan peraturan bupati/walikota mengenai Pedoman Penyusunan APBDesa. Peraturan ini untuk mengetahui besaran Dana Desa untuk masing-masing Desa. 
Ini menjadi berkewajiban Bupati/walikota untuk menyampaikan dan mensosialisasikan kepada Desa-Desa tentang tata cara pembagian dan penetapan rincian Dana Desa.
business
Kirim Komentar

Untuk artikel ini

person
stay_current_portrait
mail
chat
Senin, 04 Juli 2022

account_circle Aparatur Desa

work Jam Pelayanan Kantor Desa

Hari Mulai Selesai
Senin 07:00 WIB 15:00 WIB
Selasa 07:00 WIB 15:00 WIB
Rabu 07:00 WIB 15:00 WIB
Kamis 07:00 WIB 15:00 WIB
Jumat 07:00 WIB 11:00 WIB
Sabtu Libur
Minggu Libur
Alamat : Jl. Samir No. 10
Desa : Bantal
Kecamatan : Asembagus
Kabupaten : Situbondo
Kodepos : 68373
Telepon : 085263863944
Email : bantal.desa.id@gmail.com

map Wilayah Desa

assessment Statistik Desa

TRANSPARANSI ANGGARAN
Sumber Data : Siskeudes Tahun Anggaran 2021
insert_chart
APBDes 2021 Pelaksanaan

Realisasi | Anggaran

PENDAPATAN
Rp. 1,945,049,267 | Rp. 1,945,416,000
Realisasi  99.98 %
BELANJA
Rp. 1,929,536,000 | Rp. 1,957,188,836
Realisasi  98.59 %
PEMBIAYAAN
Rp. 11,772,836 | Rp. 11,772,836
Realisasi  100 %
insert_chart
APBDes 2021 Pendapatan

Realisasi | Anggaran

Hasil Aset Desa
Rp. 75,000,000 | Rp. 75,000,000
Realisasi  100 %
Dana Desa
Rp. 1,158,449,000 | Rp. 1,158,449,000
Realisasi  100 %
Bagi Hasil Pajak dan Retribusi
Rp. 66,539,000 | Rp. 66,539,000
Realisasi  100 %
Alokasi Dana Desa
Rp. 638,878,000 | Rp. 638,878,000
Realisasi  100 %
Koreksi Kesalahan Belanja Tahun-tahun Sebelumnya
Rp. 5,050,000 | Rp. 5,050,000
Realisasi  100 %
Bunga Bank
Rp. 1,133,267 | Rp. 1,500,000
Realisasi  75.55 %
insert_chart
APBDes 2021 Pembelanjaan

Realisasi | Anggaran

BIDANG PENYELENGGARAN PEMERINTAHAN DESA
Rp. 814,974,700 | Rp. 826,845,536
Realisasi  98.56 %
BIDANG PELAKSANAAN PEMBANGUNAN DESA
Rp. 613,843,500 | Rp. 623,947,500
Realisasi  98.38 %
BIDANG PEMBINAAN KEMASYARAKATAN
Rp. 25,171,000 | Rp. 25,171,000
Realisasi  100 %
BIDANG PEMBERDAYAAN MASYARAKAT
Rp. 52,590,300 | Rp. 52,590,300
Realisasi  100 %
BIDANG PENANGGULANGAN BENCANA, DARURAT DAN MENDESAK DESA
Rp. 422,956,500 | Rp. 428,634,500
Realisasi  98.68 %